Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang Asing

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang Asing

Pergerakan nilai tukar mata uang asing secara teratur mempengaruhi semua orang, apakah mereka bepergian ke negara asing atau membeli barang secara online.  Semua komoditas dipengaruhi oleh hukum ekonomi penawaran dan permintaan, dan nilai tukar mata uang asing tidak berbeda.  Penawaran dan permintaan mata uang suatu negara tercermin dalam nilai tukar mata uang asing negara itu.

Sementara ekonomi sedang menurun, konsumen tidak membelanjakan sebanyak mereka selama kenaikan ekonomi, yang mempengaruhi perdagangan internasional.  Hal ini akan menyebabkan mata uang negara terdepresiasi dibandingkan dengan negara-negara yang tidak berada di tenggorokan resesi.  Jika suatu negara  meningkatkan ekonominya, nilai mata uang negara itu akan mengalami peningkatan yang sama kecuali pemerintah memutuskan untuk mengambil tindakan.

Pertumbuhan Ekonomi

Untuk memenuhi kebutuhan populasi yang terus bertambah, ekonomi suatu negara harus berkembang.  Masalah yang muncul adalah ketika ia tumbuh terlalu cepat.  Akibatnya, kenaikan harga komoditas akan menyalip kenaikan gaji.  Hal ini menyebabkan konsumen mengurangi pengeluaran mereka bahkan jika pekerja menerima kenaikan upah.

Sebagian besar negara telah menetapkan tingkat pertumbuhan tahunan ekonomi mereka dengan target 2%.  Jika tingkat pertumbuhan lebih tinggi dari target ini, tingkat inflasi akan naik.  Dalam hal ini, bank sentral negara itu akan mengambil langkah-langkah untuk menaikkan suku bunga.  Menaikkan suku bunga meningkatkan biaya pinjaman.  Hal ini memungkinkan konsumen untuk meminjam lebih sedikit dan memperlambat tren pengeluaran umum.  Trader dapat menggunakan ini secara menguntungkan, karena perubahan suku bunga menunjukkan perubahan nilai tukar mata uang asing.

Pada saat deflasi, yang terjadi adalah sebaliknya, yang biasanya merupakan tanda bahwa ekonomi negara sedang dalam proses stagnasi.  Bank-bank nasional cenderung menurunkan suku bunga selama periode ini untuk meningkatkan konsumsi pribadi.  Bank-bank sedang melalui proses ini untuk membalikkan deflasi.

suku bunga

Suku bunga yang ditetapkan oleh bank sentral mempengaruhi suku bunga yang dikenakan setiap lembaga keuangan pada peminjam.  Ketika ekonomi suatu negara sedang terpuruk, bank sentral mempertimbangkan untuk memangkas suku bunga untuk meningkatkan pinjaman.  Suku bunga rendah sering menyebabkan konsumen meminjam lebih banyak dan membelanjakan lebih banyak untuk membantu meningkatkan perekonomian.  Jika ekonomi menjadi terlalu aktif, bank nasional dapat menaikkan suku bunga acuan dan menaikkan suku bunga pinjaman.  Ini membuat peminjaman mahal dan konsumsi pribadi menjadi lambat.

Fluktuasi ini berkaitan dengan investor yang ingin mendapatkan pengembalian yang solid dari dana tersebut.  Imbal hasil aset dalam mata uang biasanya meningkat dengan kenaikan suku bunga.  Hal ini menyebabkan permintaan investor untuk mata uang itu dan pada akhirnya menyebabkan peningkatan nilai mata uang.  Di era ketika suku bunga turun, investor menghindar dari mata uang karena mereka tidak bisa mendapatkan imbal hasil yang memuaskan.

Dampak dari faktor-faktor ini pada nilai mata uang penting bagi broker Forex.  Pedagang harus mengawasi suku bunga dan situasi ekonomi dari pasangan mata uang yang mereka perdagangkan.